Siapa Saja Pemilik Lisensi Superhero Marvel di Layar Lebar?

| Oleh: Kylo | 08 May 2016 - 10:52 AM
3683
0
angel di x-men: apocalypse

Setelah mengetahui sebab Spider-Man baru nongol di MCU dan Fantastic Four tidak berbagung di Civil War lewat tulisan kemarin, berikut beberapa superhero Marvel yang lisensinya dimiliki oleh studio film yang berbeda-beda.

20th Century Fox
Ketika Marvel menjual berbagai karakter lisensinya di tahun 90-an, Fox berhasil mendapatkan Fantastic Four dan X-Men. Studio ini juga bisa membuat atau menampilkan berbagai film superhero lainnya yang berhubungan dengan kedua franchise tersebut. Misalnya karakter Silver Surfer yang muncul di Fantastic Four: Rise of the Silver Surfer (2007) atau Deadpool yang telah dua kali muncul di layar lebar. Yang pertama di film X-Men Origins: Wolverine (2009) dan yang kedua adalah di film solonya yang telah rilis tahun ini.

Dengan lisensi yang dimiliki oleh Fox atas Fantastic Four, secara jelas menutup kemungkinan untuk hadirnya Reed Richards dan istrinya untuk ikutan di film Captain America: Civil War. Mengingat keduanya ikut bergabung di comic event yang bikin dunia Marvel geger pada satu dekade yang lampau.

Sony Pictures
Spider-Man berhasil dibeli oleh Sony Pictures seharga 7 juta dolar di tahun 1999. Film trilogy Sam Raimi diakhir tahun 2000-an meraup untung hampir sebesar 2,5 miliar dolar di seluruh dunia. Ini merupakan salah satu pemicu yang membuat Marvel untuk memulai membuat filmnya sendiri dengan mendirikan Marvel Studios.

Ada syarat yang harus dipenuhi oleh Sony jika tidak ingin lisensi Spider-Man kembali ke tangan Marvel yaitu ia harus membuat film baru tiap tiga tahun. Yang akhirnya melahirkan film The Amazing Spider-Man yang merupakan sebuah reboot dengan Andrew Garfield sebagai bintang utamanya. Sayangnya kedua film The Amazing Spider-Man tidak sesukses yang Sony perkirakan. Walau begitu total keuntungan yang masuk ke pundi-pundi Sony Pictures dari lima film live-action Spiderman yang dibuatnya mencapai 4 miliar dolar, sebuah angka fantastis untuk sebuah franchise superhero movie.

Hingga saat ini Spider-Man dan semua karakter yang ada di dunianya untuk versi layar lebar masih menjadi hak Sony. Film terbarunya Spider-Man: Homecoming yang dibintangi oleh Tom Holland walau menjadi bagian dari fase ketiga MCU tapi tetap merupakan produksi dari Sony Pictures dengan Marvel Studios ikutan sebagai tim kreatifnya.

black panther

Universal Pictures
Setelah memproduksi Hulk tahun 2003 (diperankan Eric Bana), Universal Pictures dikabarkan kehilangan lisensinya di tahun 2005. Tiga tahun kemudian Marvel merilis film The Incredible Hulk (diperankan Edward Norton) yang menjadi bagian dari MCU walau pembuatan film dan distribusinya tetap dipegang Universal.

Makanya Hulk (diperankan Mark Ruffalo) bisa gabung di film fase pertama MCU, The Avengers. Uniknya Universal ternyata masih memegang beberapa lisensi Hulk khususnya untuk film solo. Jadi itu mengapa the Hulk telah beberapa kali muncul di MCU namun tak kunjung mempunyai filmnya sendiri.

Disney
Setelah Disney membeli Marvel Entertainment di tahun 2009, Marvel mendapatkan kembali beberapa karakter lisensi yang dimiliki oleh studio lain dikarenakan gagal membuat sekuelnya dalam kurun waktu yang ditentukan. Beberapa karakter tersebut adalah Blade, Punisher, Ghost Rider, Daredevil dan Man-Thing.

Selain karakter-karakter tadi, Disney telah memiliki the Avengers yang terdiri dari Iron Man, Thor, Captain America, the Hulk, Black Widow dan Hawkeye. Lalu ada the Guardians of the Galaxy, Ant-Man, Doctor Strange, Black Panther, Captain Marvel dan the Inhumans. Juga beberapa tokoh superhero lainnya yang kurang dikenal seperti Shang-Chi, Power Pack dan Cloak & Dagger.

Selain Marvel Cinematic Universe, Marvel juga membuat beberapa serial superhero di tivi seperti Agents of S.H.I.E.L.D. dan Agent Carter. Lalu ada juga serial Daredevil dan Jessica Jones yang telah tersedia di Netflix. Juga segera hadir serial Iron Fist dan Luke Cage. Keempat serial Netflix tersebut akan bergabung di sebuah mini seri berjudul The Defenders.

 

pietro dan wanda maximoff

Kepemilikan Bersama
Mengapa ada dua versi Wanda dan Pietro Maximoff yang berbeda, versi Avengers: Age of Ultron dan X-Men: Days of Future Past? Ternyata karena adanya kepemilikan bersama dua superhero kembar tersebut antara Marvel Studios dan juga Fox. Namun karakter mereka tidak boleh disebut sebagai Scarlet Witch atau Quicksilver karena segala hal yang berhubungan dengan X-Men masih menjadi hak Fox.

Bahkan penyebutan nama “mutant” juga terlarang, yang akhirnya memaksa Marvel Studios untuk mencari kisah origin baru dari keduanya. Dengan membuat kekuatan mereka berasal dari uji coba yang dilakukan oleh HYDRA dengan menggunakan tongkatnya Loki.

.